15 Tahun Akan Datang PTPN III Tinggal Sejarah

topmediasi

DSC060451

Medan.TM.Com

Diperlukan segera terobosan baru, Jika tidak ingin 15 tahun atau 30 tahun yang akan datang PTPN III, hanya tinggal sejarah dan tinggal nama saja, dikarenakan banyaknya pihak-pihak yang berambisi menguasai dan mengklaim kepemilikan lahan HGU PTPN III yang berekses, semakin lama luas areal PTPN III semakin menyempit.

Hal ini disampaikan oleh Balaman Tarigan Direktur Produksi PTPN III beserta staf pada Rapat Dengar Pendapat (RDP) antara PTPN III dengan Komisi B DPRD-SU yang dipimpin oleh Ketua Komisi B Hj Meilizar SE.MM Jumat (22/2).

Fenomena ini,dapat dilihat dari apa yang telah terjadi, dimana di beberapa daerah seperti di Kabupaten Simalungun, Labuhan Batu dan Asahan, ada ratusan hektar lahan PTPN III yang terpaksa dibebaskan dan dialihkan bukan kepada pelaku usaha perkebunan.

Balaman mengumpamakan, kalau areal PTPN III bagaikan istri yang cantik, dipandangan para karyawan dan management perusahaan. Bagaimana mungkin, istri yang cantik tersebut harus diberikan kepada orang lain. Balaman, sangat menyayangkan tindakan…

Lihat pos aslinya 515 kata lagi

Membersihkan… *belajar untuk hati*

Maksud hati ingin hadirkan menantu baik hati untuk orang tua, tak dinyana lakunya bermesra dgn yg belum ada halalnya, justru menelingkup do’a-do’a yg siang malam dipanjat orang tua pd Rabbnya agar ananda shalih/shalihah dan terjodoh pula dgn yg shalihah/shalih. Sungguh, berkahnya pernikahan tidak saja terletak dalam ridha orang tua, tapi juga cara menempuhnya yang Allah rahmati pula.. Dan tiada berkah dan rahmat dalam menyusuri jalan menuju pelaminan dgn mencandu pacaran.

Duhai jiwa yang masih tersisa iman di dalamnya..
Ia yg tak melakoni pacaran, memang tak selalu shalih/shalihah. Tapi, ia yg melakoni pacaran sebelum pernikahan sudah pasti rusak keshalih/shalihahannya. Peringatan Tuhannya saja tak diindahkan, apalagi orang tuanya..

Duhai jiwa yang masih mendamba bertemu orang tua di syurgaNya, jangan beratkan hisab orang tua kita di akhirat nanti dgn menyumbangkan dosa orang tua yg lalai menjaga anaknya dari gelimang dosa mereguk cinta sebelum halalnya..

Begitu merasa cinta, maka pertama-tama yg harus difikirkan adl pernikahan. Begitu fikiran mendamba pernikahan, pertama-tama yg harus difikirkan adalah keberkahan jalan mencapainya.

Ingatlah, selain ada usaha dan do’a kita, ada do’a-do’a tulus dari ayah bunda yg tidak sekedar mendamba menantu baik saja, tapi yg utama beliau sudah pasti mendamba anandanya shalih/shalihah dan dapat mengarungi bahtera rumah tangga dgn pijakan keshalihan pula.

Menjemput Harap…

Assalamu’alaikum… bagaimana kabarnya??? Mudah-mudahan selalu baik-baik saja ya Aamiin… :’)

Bannyak yang bertanya, Elis itu blog kamu isinya fiksi ya??? Dan, si Elis hanya senyum, ada postingan fiksi ada postingan non fiksi…

saya mau menulis apa, ya??? Kadang saya juga bingung mau post apa di new entry ini… saking bingungnya, judul dan isi tidak sinkron… Hmmm, yasudah tidak masalah ya… yang penting saya mengisi dengan tulisan saya…

Saya masih agak galau, galau harus lanjut kuliah S2 apa saya tetep bekerja ya??? kepingin banget bisa S2 non PNS jadi dosen, bulan 9 nadi mahasiswa BPPDN calon DOSEN di UNDIP… tapi orang tua kurang setuju, setuju sih tapi kurang, hahaha. Sedangkan bekerja??? saya masih bingung antara BUMN *** dan BUMN *** huhuhu *helep*

Kepingin jadi dosen karena saya cinta buku, membayangkan tiap hari berkutat dengan buku kesayangan, kepingin jadi dosen, agar jadi full time mommy… kepingin punya banyak waktu luang untuk menjadi seorang ibu kelak… aamiin… gak kebayang, kalau harus ninggalin anak sendirian sama pembantu di rumah,,, atau menitipkan anak pada orang tua, duuuh beban ortu gak berkurang namanya…

kepingin jadi dosen, karena dosen itu gak melulu di kampus, hanya di jam kuliah tertentu saja… kepingin kelak bisa masakin suami, nyuapin anak, antar makan suami, atau cuci dan setrika baju suami… huuuu 😥 bisa gak ya… atau,,, saya jadi ibu rumah tangga yang baik, mengurus anak-anak dan suami… juga orang tua.

all for you^^

Dengan sok manis, gue bisa tahan bangun dari tidur demi bukain pintu buat, lo… Padahal malam harinya gue muntah muntah 4 kali dan gak bisa tidur… Ngeliat lo, gue bisa sembuh… Hahahaha. Lo itu sebenernya penyemangat gue, tapi lo gak bisadan gak terbiasa nyemangatin gue terus yaaaa…

sebenernya gue kesel sama lo, entah kenapa. Kadang lo gak cekatan, bikin gue marah marah dan ngomel,,, lo gak tau ya, ini itu untuk kebaikan bersama kita, haha…

Gue gilaaaa banget, sok suka sama lo ya, hahaha. dan entah kenapa gue mesti ngepost ini, padahal gak penting… gue pamit ya, huhu kangen kalian semuanya,,, gue juga gak tau gue bakalan mau kemana… Mau fokus menjalani hidup…

***Eh, tapi gue ini nulisin apa sih -___- duh, gue aja bingung gue nulis apa…
.Jadi, gue minta maaf ya kalau belum bisa jadi anak yang manis, belum bisa baikin elo, belum bisa diandalkan,,, yang pasti gue akan selalu berusaha jadi anak yang baik, dimata siapapun, expecially Allah… 😦 Tapi gue masih suka bolong bolong ibadahnya… huhuhu

***

kalau gue gak ada, lo yang rajin ya, jangan malesan, rajin pake rexona, rajin parfuman, rajin segalanya, karena gue kepingin lo segala galanya… Lo harus lebih romantis ya, hahahaha 🙂

Buat lo,

Eloooo yang ngerasa kalo tulisan ini buat lo >.<

29 #duapuluhsembilan

gue balik lagi, setelah sekian lama gak pernah neken tombol new entry, akhirnya gue kembali… hahahaha lebay kan, ya??? iya nih, akhir-akhir ini gue juga emang suka lebay…
Lo, gak tau kan gimana capeknya gue bolak balik mondar mandir gak jelas???
Lo juga bahkan gak tau kan gue ngomel-ngomel sebenernya cuma mau ngelampiasin kecapeannya gue… eh, btw lo itu siapa sih??? hahaha

Gue masih bingung harus ngapai, bingung ntah apa yang gue kejer, yang gue inget, gue harus bisa ngeraih cita-cita gue…
Terussss, emang lo tau gak sih kalau sebenernya gue udah bosen banget, bosen harus nangis, bosen harus seolah-olah gue bego banget dimata lo… tapi, sekali lagi, lo itu emang siapa???

***
Gue gak pernah tau lo siapa… tapi, bagi gue, lo itu penyemangat buat gue. Lo tau kan kalau gue pernah mimpi tentang naik pesawat jet??? haloooo, lo tau gak???
aaaaa, gue bisa gila karena lo, gue gak tau harus bicara sama siapa lagi…
seakan gue ini bergantung sama lo, padahal lo juga gak keliatan… huhu, apa sebenernya yang bikin gue ketergantungan sama lo????
baiklaaah, gue ngalah… gue cuma jadiin lo sebagai bahan penyemangat dalam ngeraih impian gue, makasih ya udah mau jadi bayangan semu yang nemenin gue… *gue mulai halusinasi*

***
Lo tau gak, kegiatan kampus nan padat kadang bikin gue frustasi, sefrustasi gue mempertahankan lo tetep di hati ku, sampe gue nangis, jeritan, sampe gue harus rela kayak orang gila… semoga lo paham, gue ngomel bukan cuma ngeluh doang, gue sayang sama lo, huhu. Tulisan ini buat lo, tapi gue gak tau lo itu siapa…

Love,

Elis D

sebenernya itu banyak yang mau diceritain, banyak yang mau diomongin, tapi susaaaah banget… udah gak ada kegiatan, banyak kerjaan,,, iya kerjaan yang ngerjain nah nih nuh, eh apalah itu…

jadi, saya ngepost ini di KFC… dengan orang di bangku kiri saya. masing masing sibuk dengan kegiatan masing2,,, pikiran saya melayang jauh kemana, yang pasti ke Porsea desa kesayangan…
saya masih harus berkutat dengan lem tembak, flanel, dan iya pernak pernih untuk menghasilkan rupiah… huhu :’) nah kan, banyak yang gak nyambung di sini,,, jadi begini…

saya akhir-akhir ini kebanyakan mikirin hal yang gak penting. mikirin kayla, mikirin syifa, mikirin ortu, mikirin dompet yang tebelnya nanggung *preeet* banget kan… mikirin bayar ini bayar itu, mikirin ini dan itu yang gak kebayar kalau harus dipikirin… nah iya, jadi malam ini saya harus nulis hal hal yang mungkin sedikit bisa meringankan beban saya…

Haiiii, nama saya Elis Damayanti, saya punya kehidupan yang menyebalkan… punya pagi hari yang harus saya isi dengan masak, dengan nyapu, lipat, sikat. punya hari yang harus saya isi dengan siang yang menyedihkan… menunggu waktu malam agar cepat datang… punya mimpi bersuamikan orang yang jago masak… *mau dimasakin, karena bosen masak terus makan sendiri* saya punya 2 tanggungan… merasa kalau mereka itu tanggungan saya, dua keponakan yang papanya udah gak ada, harus merasa punya duit banyak biar mereka bisa sekolah… nyekolahin mereka, kasih jajan, jadi tempat curhat, jadi tante yang baik baik mereka… rasanya mau nangis,,, karena kok kayaknya beban dipundak ini gak udah2 ya… -___- *bosen nangis tiap malam*

saya rindu dengan suasana kota medan, rindu harus naik becak, rindu riuhnya bandara polonia, rindu dengan sekitaran usu, rindu dengan sekitaran umsu, dan dengan jalanan sisimangaraja tentunya,